Pengukuhan Instruktur Nasional Pendidik Anak dengan Hambatan Majemuk

27 June 2022

Legian (26/6) Sebelas Instruktur Nasional (IN) Pendidik Anak dengan Hambatan Majemuk (AdHM) dikukuhkan oleh Plt. Kepala Balai Besar Guru Penggerak (BBGP) Jawa Barat, Ir Sri Renani Patjastuti, M.P.A. Para IN ini dikukuhkan setelah mengikuti pelatihan untuk Pendidik AdHM sejak tahun 2015. Pelatihan ini Kerjasama antara BBGP Jawa Barat dh. PPPPTK TK dan PLB dengan Perkins Internasional.

 

”Kami berharap sebelas orang ini akan menjadi agen perubahan yang terus berjuang untuk kesetaraan Pendidikan untuk Anak-anak dengan Hambatan Majemuk,” ujar Jonna Aman Damanik dari Komisi Nasional Disabilitas. Senada dengan pernyataan tersebut, Weningsih dari Perkins Internasional juga menyampaikan harapannya supaya para IN yang dikukuhkan tersebut bisa melanjutkan kiprahnya di dunia AdHM. “Kami ingin mereka tidak berhenti untuk belajar, dan bisa menjadi role model bagi guru-guru yang lain,” harapnya.

 

IN yang dikukuhkan ini adalah orang-orang luar biasa yang berhasil melewati pelatihan dengan waktu yang panjang serta membutuhkan perjuangan yang lebih dibandingkan pelatihan lainnya. “Luar biasa sekali waktu, tenaga, dan dedikasi dari para IN ini. Dari seratus dua puluh orang yang mengikuti di awal pelatihan, sebelas orang IN inilah yang berhasil dan layak untuk dikukuhkan menjadi IN Pendidik AdHM,” ungkap Aline Puspasari, M.Ed., penanggung jawab kegiatan.

 

Acara pengukuhan pun berjalan penuh haru, ketika para IN Pendidik AdHm menerima sertifikat dan dinyatakan resmi sebagai IN. Perjuangan selama kurang lebih 7 tahun, membuahkan hasil. Pengakuan sebagai Instruktur Nasional berhak disandang dan tugas berikutnya menunggu untuk ditunaikan. Acara ini juga dimeriahkan dengan Talkshow bertajuk Pemenuhan Hak-hak bagi Anak dengan Hambatan Majemuk, hiburan tarian kursi roda, juga persembahan lagu dari anak-anak difabel. Peserta yang terdiri dari guru SLB dan orangtua dari anak difabel serta panitia juga sangat terhibur dengan Stand up comedy  dari Jackman Blind yang berhasil mengocok perut hadirin dengan banyolan-banyolannya.

 

“Kerjasama dengan BBGP Jawa Barat akan terus dijalin, masih banyak pekerjaan-pekerjaan yang belum selesai. Seperti para guru yang sudah menyelesaikan level-level awal, harus dirangkul,”ungkap Weningsih. Pernyataan ini disambut oleh Plt. BBGP Jawa Barat, “Guru-guru PLB sampai dengan akhir tahun masih diasistensi oleh BBGP Jawa Barat,” ujar Renani. Artinya, peluang berbuat lebih banyak untuk dunia pendidikan Indonesia, khususnya Pendidikan luar biasa masih sangat terbuka bagi BBGP Jawa Barat. ## JMN

Cerita Sekolah Penggerak

“Kami lulus seleksi Program Sekolah Penggerak pada tahun 2021. Awalnya kami masih sangat meraba-raba terkait menyusun KOSP karena pelatihan waktu

CGP Kuantan Singingi Siap Kayuh Transformasi Pendidikan Menuju Keberhasilan Merdeka Belajar

Kuantan Singingi (14/5), Acara Festival Panen Hasil Belajar Program Calon Guru Penggerak (CGP) Angkatan ke-3 Kabupaten Kuantan Singingi (Kuansing) sukses

Pendidikan Guru Penggerak Angkatan 6 Resmi Ditutup, Sebanyak 7.890 Guru Resmi Jadi Guru Penggerak

Siaran Pers Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi   Jakarta, 1 Juni 2023 – Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan

Lapor Beri Kami Penilaian WhatsApp